Thursday, March 1, 2012

Puji Bagus, Kerja Bagus...


Saya begitu kagum melihat perkembangan potensi murid-murid 5 Usman dan 5 Umar semenjak saya mengaplikasikan Teknik Motivasi Gaya Nabi Muhammad. Kelas corot ini ternyata melukis di kanvas hati saya dengan pelbagai corak, warna dan perasaan. Segala watak-watak manusia ada terlakar di atasnya. Ada watak yang menghiburkan dan menguji kesabaran.

Kali ini, saya ingin berkongsi cara saya memotivasikan murid untuk menghasilkan nota yang kemas, cantik dan dihantar tepat pada masanya. Di sekolah saya, buku nota dan latihan murid akan dinilai oleh guru dengan gred cemerlang, baik, memuaskan dan lemah. Kemudian, buku mereka akan disahkan oleh pihak pentadbir sebelum diberi kepada ibu bapa untuk mendapatkan tanda tangan mereka. Hal ini bertujuan agar ibu bapa dapat melihat perkembangan hasil kerja anak-anak di sekolah.

Ramai menganggap tulisan murid kelas corot tidak cantik. Apabila menulis menggunakan pen dan berlaku kesalahan, maka hasil nota bertambah tidak kemas. Mereka semakin tidak yakin apabila hasil mereka dicemuh rakan atau diteguri guru.

Tanpa dorongan kata-kata positif oleh guru, kerja dilakukan dengan sambil lewa. Mereka tidak termotivasi menganggap nota sebagai hasil kerja yang harus dibanggakan.Mereka rasa diri mereka lemah, tidak mampu mencipta kreativiti, tidak sanggup menanggung risiko kesalahan dan bimbang diejek-ejek rakan. Sikap berani mencuba juga terbantut.

Barangkali dialog tradisi yang biasa kita dengar antaranya:

a) “Ya Allah, tulisan kamu ini macam cacing. Satu pun cikgu tak faham. Buat balik!”

b)”Apa yang kamu tulis ini Hidayah. Ini huruf apa ini. Cuba baca semula, ustazah nak dengar”

c) “Semua kena tulis cantik-cantik, tidak cantik, saya baling buku kamu keluar”

Tentu ramai pernah memiliki rekod dibaling buku keluar oleh guru semasa bersekolah dulu. Murid rasa tercalar dan maruah dijatuhkan di hadapan rakan-rakan. Paling tidak, hasil yang tidak kemas atau sukar difahami guru akan dilakar dengan tanda soal (?) yang besar penuh satu muka dan diconteng dengan perkataan “Buat Semula”. Kasihan, tiada kata-kata pujian mengikut Teknik Memuji Gaya Rasulullah ditinggalkan dan berbekas di hati pelajar ketika itu.

Dalam kelas, saya mendorong murid-murid dengan cara;

a) Saya membenarkan murid menggunakan pen pelbagai warna kecuali warna merah. Merah adalah warna khas untuk guru memperbaiki atau meninggalkan komen. Ia menimbulkan keseronokan kerana merasakan subjek agama seperti Feqah, Tajwid, Akhlak, Sirah dan lain-lain adalah subjek Pendidikan Seni. Mereka suka melukis dan mewarna.

b) Saya akan berjalan dan memerhati murid menulis. Bagaimanapun hasilnya, pasti akan menerima pujian menggunakan teknik memuji Nabi.

“Ustazah kagum melihat kamu menulis nota. Bersungguh-sungguh hingga tidak angkat-angkat kepala. Tulisan yang kemas memudahkan ustazah menyemaknya. Kamu pasti akan seronok belajar dengan nota kamu sendiri.”

c) Jika saya melihat hasil kerja yang bagus meskipun belum selesai diusahakan, saya akan terus mengangkat buku murid tersebut, menunjukkan hasil kerjanya di hadapan murid lain dan memuji secara terbuka. Ia mendorong murid lain untuk menghasilkan nota yang bagus dan berusaha menyiapkan kerja segera. Mereka tidak sabar menunjukkan hasil kerja kepada guru dan mendengar pujian yang diucapkan di hadapan rakan-rakan.

“Wah, tengok ini nota Arif Aiman. Ustazah seronok Arif Aiman dapat menyiapkan nota paling awal. Hasilnya pun kemas, cantik, ada peta minda. Ustazah senang menyemaknya. Bila kamu buat nota dengan cara begini, kamu akan seronok membaca bila belajar nanti,” saya memuji Arif Aiman.


Saya mengambil gambar Arif Aiman dan buku notanya. Sejurus dari itu, rakan murid yang melihat bertungkus lumus menyelesaikan tugasan. Seorang demi seorang hadir menemui saya, menunjukkan hasil kerja dan saya menangkap gambar. Ada juga yang tidak sudi gambarnya ditangkap.

Pujian dan gambar tersebut adalah suatu bentuk ganjaran.

d) Sebelum memberi tugasan, saya memberi kata-kata dorongan;

“Ustazah memberi kebebasan kepada kamu menulis nota mengikut kreativiti kamu sendiri. Sebab ustazah yakin dan percaya yang kamu boleh menghasilkan nota yang kemas dan cantik.”

e) Tidak mengkritik atau menegur murid yang tidak menghasilkan kerja yang berkualiti. Apabila melihat rakan mereka menerima ganjaran dalam bentuk pujian dan gambar, mereka termotivasi sama. Hal ini berkesan apabila ada murid (saya lupa murid tersebut), meminta kebenaran untuk membuat semula kerja tadi.

“Ustazah, nak koyak nota ini boleh tak? Nak buat yang baru, tak cantiklah.”

Dengan teknik di atas, hampir semua murid menghantar kerja apabila selesai sesi P&P dengan hasil kerja penuh “Gaya, Mutu dan Keunggulan”. Ada dua orang murid yang tidak hantar kerana mempunyai kelemahan menulis lambat.

Mari kita lihat hasil kerja mereka. Saya sangat teruja dan hampir tidak percaya. Lebih bagus dari kelas pintar 5 Abu Bakar.


Nota Qistina sebelum ini

Selepas teknik mendorong, lihat nota Qistina. Walau sakit kaki tetap siapkan kerja.

Akmal (5 Usman-kelas paling corot) terpilih mendapat gelaran 'nota paling cantik dan kemas' kategori lelaki. Penuh lukisan 'angry bird' satu muka.

Izzah dari kelas 5 Usman juga mendapat gelaran 'nota paling cantik dan kemas' kategori perempuan

Di bawah ini adalah hasil kerja murid 5 Umar

3 sekawan - Durra, Afifah dan Aileen seronok bergambar dengan hasil kerja masing-masing

Ain Qistina

Zikry waktu masih tidak memakai songkok. Semalam, Jumaat, Zikry sudah potong rambut. Dia tidak perlu tunggu cuti panjang tapi sudah potong rambut.

Ini Luqman, murid yang paling suka memuji saya apabila saya puji murid lain

Rahizan yang ibarat macam abang dalam kelas 5 Umar

Amsyar yang pendiam tetapi saya suka tengok dia, hensem....

Firdauss memang suka melukis. Cuba perhatikan, ada satu gambar yang melucukan

Nota Nazifa penuh satu muka, sesuai dengan perwatakannya yang berkeyakinan dan berani.

Afifah, saya lantik dia sebagai pegawai kewangan. Teliti...macam cara dia membuat nota juga.

Firdaus Hakimi, selalu siap kerja paling awal walaupun dia tidak reti duduk diam.

Tidak tahulah sebab ruang atas nota Aiman ini dibiarkan kosong. Mungkin dia belum dapat mengagak saiz peta mindanya itu.

Arif Aiman paling cepat siap tugasan. Notanya kemas dan kreatif juga.

Afiqa juga antara murid yang paling banyak perubahan setelah saya aplikasikan Teknik Mendorong Nabi.

Semua murid-murid darjah 5 tahun ini adalah murid-murid yang pernah saya ajar semasa darjah 4. Saya menjadi guru utama subjek tajwid ketika itu justeru saya mengikuti perkembangan mereka dan begitu berpuas hati melihat lonjakan potensi berbanding sebelum ini.


Selain daripada Teknik Memuji Gaya Nabi (di sini), Saya tinggalkan nota berkaitan Teknik Memberi Ganjaran yang disalin dari Blog Ustazah Khadijah (di sini). Selamat meneguk ilmu dari usaha kami ini.

Dalam satu hadith yang diriwayatkan oleh saidina Anas bin Malik yang berbunyi begini, Anas bin Malik adalah salah seorang sahabat Nabi Muhammad saw. Dia melaporkan suatu peristiwa yang dia pernah saksikan. Menurutnya, pernah berlaku pada suatu masa ada dua orang lelaki bersin dekat dengan Nabi Muhammad saw. Nabi Muhammad saw berdoa untuk salah seorang daripada mereka berdua dengan ucapan, “Yarhamkallah.” Manakala yang seorang lagi pula bersin tetapi tidak didoakan oleh Nabi Muhammad saw. Lelaki itu tidak puas hati lalu berkata, “Mengapakah apabila si polan bersin, tuan mendoakan dia, tetapi apabila saya bersin, tuan tidak mendoakan saya?” Nabi Muhammad saw menjawab, “Selepas dia bersin, dia membaca Alhamdulillah, sedangkan saudara tidak membaca Alhamdulilliah." (Lembaran aktiviti 1, Mendorong Pelajar Kelas Corot: Teknik Memberi Ganjaran)


Dalam hadith ini, terdapat beberapa prinsip dan teknik yang harus kita faham.

1. Ganjaran diberikan apabila kerja dibuat dengan teknik yang betul.
Lelaki yang pertama bersin dan dia menyebut Alhamdulillah. Disebabkan dia melakukan kerja itu dengan betul, Nabi Muhammad saw memberikan ganjaran kepadanya. Ganjaran itu adalah doa.

2. Kerja yang dibuat dengan teknik yang salah tidak diberi ganjaran.
Lelaki yang kedua membuat kerja dengan teknik yang salah. Dia bersin tetapi dia tidak menyebut Alhamdulillah. Nabi Muhammad saw tidak memberi ganjaran kepadanya (tidak mendoakannya).

3. Apabila kerja itu dibuat secara terbuka, maka ganjaran diberikan juga secara terbuka
Lelaki itu bersin di tempat terbuka di mana orang-orang lain dapat melihat mereka bersin. Maka Nabi Muhammad saw memberikan ganjarannya secara terbuka juga, yakni di ketahui orang-orang lain. Dalam peristiwa ini, Nabi Muhammad saw mendoakan lelaki itu dengan suara yang jelas dan dapat didengar oleh orang lain yang kebetulan ada di situ.

4. Orang yang melakukan kerja dengan teknik yang salah tidak dikritik.
Dalam peristiwa di atas, Nabi Muhammad saw tidak menegur kesalahan lelaki yang bersin yang tidak menyebut Alhamdulillah. Nabi Muhammad saw cuma tidak memberi ganjaran, yakni beliau tidak mendoakan lelaki itu.

• Nabi Muhammad saw tidak memarahi orang yang tidak puas hati itu dengan berkata: “Kenapa awak cemburu?”

• Nabi Muhammad saw tidak menasihati orang yang tidak berpuas hati itu dengan berkata: “Kalau awak hendak saya doakan awak, awak kenalah perbaiki kerja awak.”

• Nabi Muhammad saw tidak membandingkan orang yang tidak puas hati itu dengan orang yang dapat ganjaran dengan berkata: “Lain kali awak kenalah buat kerja elok-elok macam Si Fulan, barulah saya beri awak ganjaran macam dia juga.”

• Nabi Muhammad saw tidak mengkritik orang yang tidak puas hati tu dengan berkata: “Sikap awak tidak betul. Awak hendak saya beri ganjaran, tetapi kerja awak tidak semenggah!” (Lembaran aktiviti 1, Mendorong Pelajar Kelas Corot: Teknik Memberi Ganjaran)

10 comments:

  1. Allahu Akbar!

    Saya sangat memuji laporan puan ini. Dengan menerbitkan foto-foto itu, semuanya menjadi jelas di depan mata saya!

    Peranan kamera puan juga sudah menjadi pendorong pelajar suka membuat kerja latihan yang cantik, sebab dia tahu nanti ustazah akan ambil fotonya...

    Saya beri puan 30 markah untuk kualiti laporan ini. (Dalam sistem pemarkahan Nabi Muhammad 30 adalah markah penuh.)

    ReplyDelete
  2. Cantik sungguh Teknik Motivasi Gaya Nabi Muhammad SAW. Tanpa mencemuh, tanpa memaki, tanpa merendah-rendah antara satu sama lain tetapi tetap mendorong kualiti dan prestasi kerja para pelajar. Alhamdulillah mengesankan, teruskan usaha murni Ustazah!

    ReplyDelete
  3. Bagus atas usaha ustazah ni, alangkah seronoknya kalau semua pendidik dapat mengaplikasikan cara motivasi dalam p&p.
    Teruskan ustazah!

    ReplyDelete
  4. ini saya perlu contohi! Syabas ustazah!

    ReplyDelete
  5. cikguyah
    Asalamualaikum kepad semua pembaca ruangan ini.

    Syabas atas kejayaan puan dalam mengaplikasi Teknik Ganjaran Nabi Muhammad ( s.a.w) ke atas murid -murid puan.

    Minggu depan sekolah saya akan mengadakan perkembangan staf dengan tajuk 40 Teknik Rasulullah Mengajar kepada guru-guru. Saya rasa teruja kerana teknik itu puan sudah buktikan keberkesanannya. Ketika ini sebahagian daripada kami "tertekan" untuk mengurus kelas corot dengan pelbagai karenah . Insyaallah lepas ini tiada masalah lagi.

    Jom pakat-pakat kongsi penemuan baru dalam bidang pendidikan untuk kecemerlangan dunia akhirat.

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah.. dan jutaan tahniah saya ucapkan kepada cikgu atas pendekatan ini. Memang tidak syak lagi, jika kita ingin maju, kita perlu kembali kepada Al-Qur'an dan sunnah.

    Saya percaya setiap murid adalah cerdik cuma kita perlu tahu kaedah yang terbaik untuk mencungkilnya.

    Teruskan usaha anda!

    ReplyDelete
  7. Ustazah engineerMarch 5, 2012 at 1:02 AM

    Saya amat terharu dengan perhatian dan sokongan yang baik daripada semua teman-teman. Ia akan menjadikan saya lebih produktif untuk berkongsi pengalaman mempraktikkan teknik ini. Secara tidak langsung kita mencontohi Rasulullah dalam segala tatacara hidup. Semoga kita beroleh syafaat baginda kelak.

    Selamat Maju Jaya! Selamat Membaca...

    ReplyDelete
  8. Penulisan yang bagus, bahasa yang tersusun, adapun bahasa yang difahami inilah antara teknik Rasulullahi Sollallahu Alayhi Wasallam dalam mempraktikalkan dakwah..USAH jemu mendidik ya ustazah-engineer.blogspot.

    Saya doakan maqasid untuk mentarbiyah anak bangsa berjaya..barakallahu fiki...Allahumma amin..

    -Bumi Syam-

    ReplyDelete
  9. Ini membuat saya berfikir bagaimana nak apply teknik ini kepada anak buah di ofis. Setiap tahun saya diminta mentor junior staff tapi kalau dapat gunapakai teknik ini, alangkah berkesannya. Di manakah saya boleh pelajari lebih mendalam teknik motivasi gaya Rasulullah?

    ReplyDelete
  10. Maklumat yang bagus untuk dikongsi..barangkali mungkin saya perlukan ilmu ini untuk diaplikasikan pada anak2 saya...

    ReplyDelete