Monday, February 2, 2015

MENDORONG PELAJAR/ANAK MELAKUKAN KERJA BAIK


Apabila menyuruh anak melakukan kerja baik...
 
1) Jangan manipulasi emosi mereka seperti:


"Anak ibu baik kan... tolong ambil ibu air segelas."

2) Jangan mengugut dan mengancam seperti:

"Siapkan kerja sekolah petang ini. Tak siap, siap!. Ibu tak kasi keluar main."

3) Tidak menyebut impak negatif sekiranya mereka tidak ikut suruhan kita seperti:

"Pergi naik atas, solat cepat. Ayah lihat kalau masih main-main, ayah cubit!"

"Ambil wuduk, solat sekarang! Orang yang tidak solat berdosa, masuk neraka."


Apabila mendorong mereka melakukan satu-satu kerja baik...

1) Sebut perbuatan baik yang mahu disuruh itu.
2) Sebut impak positif apabila perbuatan itu dilakukan
3) Impak negatif tidak disebut.

Contoh skrip:

“Kakak, lepas makan basuh pinggan ya. Anak yang suka membantu ibu, mudah masuk Syurga.”


“Selepas main, kemaskan bilik ini. Baru kakak dan abang selesa untuk belajar.”


“Buat latihan mukasurat  10 hingga 13. Apabila abang banyak buat latihan, abang akan semakin mahir matematik.”



Thursday, December 25, 2014

Mendorong Pelajar Gaya Aamir Khan.





Taare Zameen Par.

Ringkasnya, ia sebuah filem yang mengisahkan tentang seorang guru bernama Ram Shankar Nikumbh, lakonan Aamir Khan, yang menggunakan strategi  'bakat' sebagai sumber estim bagi mengembalikan motivasi seorang pelajar Dyslexia, Ishaan Nandkishore Awasthi.


Selain bakat akademik, bakat kemahiran boleh menjadi sumber estim setiap orang. Estim adalah apa yang kita percaya tentang nilai diri kita. Individu yang mempunyai estim diri tinggi akan berasa seronok dengan dirinya. Estim diri rendah menjadikan individu itu tidak menyukai dirinya.


Ternyata, Ram Shankar Nikumbh, seorang guru yang kaya dengan bahasa bakat berjaya memberi "sayap" kepada Ishaan supaya dia boleh terbang lebih tinggi dan jauh dalam hidup. Beliau membantu Ishaan menerbitkan kepercayaan diri melalui bakat melukis yang tidak lazim ada pada pelajar lain.

Kepercayaan diri dan kejayaan saling berkait rapat. Ishaan kembali percaya diri.


Ini strategi yang guru Ram Shankar Nikumbh lakukan:



[1] Mengubah konsep diri Ishaan dari konsep diri negatif kepada konsep diri positif

[2] Memperbaiki kekurangan Ishaan yang tidak mengenal huruf, secara perlahan-lahan, dalam rangkuman ilmu pedagogi mengajar kanak-kanak dyslexia

[3] Mengenalpasti potensi dan bakat Ishaan

[4] Mencipta peluang supaya Ishaan boleh menunjukkan bakat dan kerja yang mampu dia lakukan

[5] Pelajar dan guru dapat bertindak balas dengan maklumat dan pengalaman baru yang jarang mereka lalui sebelum itu.

[6] Estim diri pelajar meningkat dalam satu episod penghargaan dan ganjaran terhadap kejayaan.


Mari lihat pendekatan yang digunakan oleh seorang guru dalam video ini.

video